” Ibu Yang Aneh “

200558742-001.jpg

 

Beberapa hari yang lalu, berkali-kali saya harus beristighfar melihat tayangan di televisi yang menampilkan adegan seorang ibu menyumpah, menjambak bahkan memaki anaknya di depan puluhan kamera wartawan yang dengan “senangnya” mengabadikan setiap detik dari momen tersebut “Saya sumpahi dia, dasar anak durhaka” sambil mengacungkan telunjuknya ke depan kamera wartawan. Belum reda rasa keterkejutan saya terhadap adegan tersebut tiba-tiba salah satu station televisi memberitakan seorang ibu tega membunuh bayi yang baru beberapa jam lalu ia lahirkan.

Saya tak habis pikir apa yang sesungguhnya sedang terjadi didunia ini ? dimanakah gambaran sosok ibu yang lembut dan penuh cinta kasih, yang rela memberikan seluruh hidupnya demi buah hati tercinta!. Setan apa yang ada di kepala seorang wanita yang rela menyumpahi anaknya dan membunuh bayinya, darah dagingnya sendiri!. Apakah para ibu itu lupa, mereka pernah berbagi nafas dengan anak-anak mereka , berbagi kehidupan!. Apa luka itu bergitu dalam sehingga citra seorang ibu harus hilang dihapus dengan sebuah dendam dan sumpah serapah.

Saya sempat bertanya kepada adik saya yang kebetulan turut menyaksikan tayangan tersebut “ ini beneran, apa sinetron ?” maklum saja tv di kamar saya sudah hampir satu tahun lebih sengaja tidak dinyalahkan, jadi saya aga terkejut dengan berita-berita seperti ini. Saya jadi teringat tulisan almarhumah La-Rose dalam salah satu artikelnya yg berjudul “seorang ibu bukan hanya karena Dia melahirkan”, dimana artikel tersebut menceritakan seorang ibu yang meperlakukan anaknya tak ubahnya seperti budak

“Bagaimana mungkin ada ibu yang sekejam itu?” tapi memang demikianlah, karena seorang ibu juga manusia biasa yang tak lepas dari kesalahan. Mungkin benar apa yang di katakan Reza M. Syarief, “ Persoalan menikah mudah tapi pernahkah anda berpikir bahwa menjadi suami atau istri yang baik tidaklah semudah pernikahan itu sendiri. Sama halnya dengan mendidik anak adalah perkara gampang, tetapi menjadi ayah atau ibu yang baik bagi anak tentu tidak gampang bukan? “ .

Sayangnya tidak ada kursus untuk perkara ini dimana seharusnya orang tua bisa lebih belajar untuk menjadi “orang tua” atau kalau pun mungkin ada pasti peminatnya tak seramai Dokter ahli kecantikan.

Rasanya masih terngiang di telinga saya cerita tentang seorang ibu dengan anaknya yang datang menemui Aisyah r.ha dimana sang ibu mengeluh kelaparan dan Aisyah r.ha memberikan beberapa biji kurma, ketika sang ibu hendak memakan kurma bagiannya, maka sang ibu membatalkannya dan memberikan bagian kurma miliknya kepada anaknya yang saat itu masih kelaparan, dan ketika Aisyah r.ha. menceritakan hal tersebut, Rasulullah saw memuji apa yang ibu itu lakukan. Kisah seorang ibu yang mencintai buah hati tidak hanya terjadi pada jaman Rasulullah saw, mungkin kita masih ingat ketika masa pemerintahan Umar bin Khatab dimana ada seorang ibu yang memasak batu demi untuk menghibur anaknya yang kelaparan.

Lantas sekarang dimana ibu-ibu yang memiliki jiwa seperti itu, yang sangat menyayangi dan mencintai anak-anaknya. Apa tekanan ekonomi yang menyebabkan mereka berbuat seperti itu?. Tapi rasanya kalau hanya masalah tekanan ekonomi buktinya banyak juga keluarga yang hidup di bawah garis kemiskinan tidak sampai berbuat seperti itu. Apa lagi sampai menjual dan membunuh darah dagingnya sendiri.

Apa semua ini karena rasa tak berdaya yang melahirkan suatu “keterpaksaan”, apapun alasannya meyumpahi anak menjadi anak durhaka apalagi sampai membunuh bayi, tidak dapat di benarkan dari segi apapun. Kalau hanya tekanan ekonomi Bunda saya jauh lebih tertekan, dengan pendidikan yang sangat minim di mana kehidupan seakan mengharuskannya untuk tetap berdiri tegar tanpa sedikitpun boleh mengeluh, sehingga bagi nya tak ada beda antara keringat dan air mata demi menghidupi dirinya dan ke 15 anak dan ponakan suaminya. Tidak pernah sedikitpun bunda saya berniat untuk membunuh janinnya apa lagi memaksa kami untuk mengemis di pinggir jalan demi sebuah kata iba. Bahkan nenek kami yang jarak rumahnya hanya 3 rumah dari rumah kami tak pernah tahu kalau kami pernah tidak makan dalam sehari. Dan kami sering hanya makan dengan garam.

Dan satu hal yang saya salut dari bunda saya, dia tidak pernah meninggalkan sholat, dia sangat percaya bahwa Allah swt tak pernah salah dalam menentukan garis hidup hamba-Nya, jadi apapun yang Allah berikan sudah layaknya harus di syukuri bukan di sesali.

Mungkin ada ratusan bahkan jutaan orang yang lebih hebat dari bunda saya itu sudah pasti, dan memang sudah seharusnya, dimana seorang ibu sudah seharusnya dapat mengantarkan anak-anak mereka kedepan pintu gerbang kebahagian baik nantinya anak mereka membalas apa yang telah mereka lakukan atau malah melupannya itu bukan menjadi soal, yang menjadi permasalahan mana kala seorang ibu mengabaikan tugasnya sebagai seorang ibu. Masalah kelak si anak membalas jasa kita atau tidak bukan urusan kita itu urusan dia dengan Allah swt, yang menjadi urusan kita bagaimana mengarahkan anak-anak kita ke surga-Nya. Karena nanti Allah swt akan tanyakan itu diakhirat-Nya, Sejauh mana kita telah mengajarkan dan mendidik anak kita tentang perkara Agama mereka, oleh karenanya saya tak habis pikir kalau masih ada ibu yang tega menyumpahi anaknya bahkan sampai di liput oleh media, dan menurut kabar kejadian itu bukan hanya sekali bahkan sudah yang ke beberapa kalinya, Nauzubillah min dzalik semoga hal tersebut tidak pernah menimpah kita semua.

 

Terimakasih atas komen dan kunjungannya :

chitink , Fakhru , adhini , olangbiaca , Santi , siska , hanggadamai , meitymutiara , Abeeayang™ , anggun pribadi , luckgelly , Amalia hazen , wieda , la mendol , rhainy , devari bali , sluman slumun slamet , abimanyu , abimanyu , Yari NK , ashardi , diantha , hasanah translation , 4d3strs, afin , hasanah translation , achoey sang khilaf , langitjiwa , mufidahsweet , vyedey , radeezblog , realylife , akhwat89 , nikoredoxs , dhida , Um Ibrahim , tuansufi , julfan , Ersis W. Abbas , zizah , abahoryza , nurussadad , Agus Taufiq Hidayat , aRya , okebebeh , rey , nexlaip , cewektulen , azhar , bebi , raddtuww tebbu , Deddy , Eucalyptus , dela

 

 

 

 

About these ads

67 Balasan ke ” Ibu Yang Aneh “

  1. Fiz mengatakan:

    Semoga itu cuma ada di sinetron, meski tak sedikit yang telah merasuk ke masyarakat kita. BTW soal pernikahan….. itulah, mengapa saya masih memilih hidup ‘mandiri’ hehehe…!!!!

    ini bukan sinetron deh kayanya, melainkan nyata coba aja ente nongkrongin deh tayangan berita-berita kriminal sehari aja, aneh semua beritanya, kejadian-kejadiannya diluar batas nalar manusia seremmmmm.

    Oh iya hayooo kenapa memilih untuk hidup sendiri, kasihan donk para wanita menunggu dirimu di luar sana, pokoknya harus tahun ini ya, doain ane semoga tahun ini dah gak sendiri lagi he..he..he..,

  2. rhainy mengatakan:

    mas landy…. saya rasa ibu itu bukan aneh… tapi agak…stresss(??) atau depresi parah…mestinya diobatin… atau kita doain aja mas, biar cepet sembuh….amin.

    Ya gak tahu deh Bu, sebabnya baru sekali lihat di TV. sampe ngelus-ngelus dada saya, ya udah kita doain saja ya semoga kedepannya semuanya menjadi lebih baik, dan kejadian itu bisa menjadi pelajaran bagi kita semua.

  3. abimanyu mengatakan:

    makanya Mas..
    sekarang saya lagi dalam proses mencari istri yang sholehah.. hu9
    biar dia bisa melahirkan, merawat, dan mendidik anak2 saya..
    doa’in aja y Mas!!

    waduh mencarinya dimana dan yang mana lagi neh he..he..he.. bukannya dah ada ? kenapa gak di resmiin aja, tar keduluan Den Nico loh wakakakakak, Sama-sama doa ya semoga tahun ini kita sudah gak sendiri lagi , dah ada pendamping resmi amien..amien..amien

  4. wieda mengatakan:

    “ibu” ….semua yg keluar dari bibirnya adalah doa bagi anak2 nya…jadi pantang sebagai seorang ibu mengatai anaknya nakal ato kurang ajar….

    seorang ibu harus menuntun/ memberi contoh ke anak2 nya tentang “kebaikan”. Contoh yg paling gampang, menyuruh anaknya mandi, si ibu harus sudah mandi dan dandan….hihihi….harus gitu kan?

    Yup betul sekali, karena hampir sebagian besar anak-anak bukan pendengar yang baik, tapi hampir seluruh anak-anak pencontoh yang baik, jadiiiiiiiiiiiiiiiiii kalau mau anak-anak kita baik ya kita yang harus terlebih dulu mencontohkan.

  5. indra1082 mengatakan:

    Ada-Ada aja, hehehehe

    He..he..he..

  6. Deddy mengatakan:

    Daripada ntn sinetron ga jelas, mending nonton Mamamia. Penuh tuh ama cinta kasih ibu ke anaknya ;)

    Mamamia apaan pak dokter saya gak ngerti jarang nonton TV, lebih banyak baca buku dan nulis he..he..he…

  7. Edratna mengatakan:

    Apa tak sebaiknya TV juga berhati-hati menayangkan hal-hal yang bisa membuat orang lain mengikuti hal yang tak benar? Apapun namanya, media juga berperan serta untuk pendidikan bangsa ini…memang ada sih yang bilang, kalau tak suka jangan menonton TV, tapi apa ya seperti itu?

    Mungkin kembali ke pada diri kita bagaimana menyaring setiap informasi yang datang dengan sebaik mungkin, dan saya rasa Bapak lebih paham untuk perkara ini, saya spertinya yang harus belajar dari Bapak :)

  8. Agus Taufiq Hidayat mengatakan:

    Kalo agama udah rusak, mulai muncul dech yang aneh2. Apalagi kalo agama udah ga ada… mau kaya apalagi dunia…

    Ya Allah ampunilah dosa kami kepada ibu kami… Ya Allah kami belum bisa berkhidmat kepada ibu kami sebagaimana yang engkau inginkan… Ya Allah ampunilah segala dosa seluruh Ibu… Ya Allah berikanlah hidayah kepada mereka semua… Ya Allah jadikanlah Isteri-isteri kami, seluruh perempuan di muka bumi ini menjadi Ibu yang Shalehah, Alimah, Hafidzah, Da’iyah…… begitu juga Isteri Landy kelak Ya Allah. Amin.

    Wakakaka ente ujung-ujungnya naskil neh ceritanya wakakakakak kalau bisa sih jangan cuma naskil tapiiiiiiiiiiiiiiiii sodorin donk calonnya ke ane , pasti deh ane gak nolak apa lagi calonnya seperti yang ente doain Shalehah, Alimah, Hafidzah, Da’iyah, sumpritttttttttttttttttttttttttt ane gak akan nolak.

  9. hasanah translation mengatakan:

    Yaa Allah ampunilah dosa hambamu ini, ampunilah dosa kedua orang tua kami,
    Yaa Allah berikanlah keberkahan dalam kehidupan keluarga kami, berikanlah anak keturunan yang sholeh sholeha, aamiin

    amien ya Allah kabul ya Allah.

  10. Fakhrurrozy mengatakan:

    Speechless…Hanya bisa berdo’a, semoga kisah di atas bisa menjadi cermin dan pelajaran bagi kita semua untuk menjadi pribadi yg lebih baik sebagai manusia yg diberikan anugerah akal dan petunjuk sebagaimana yg dibawa oleh Rasulullah SAW dan semoga Allah berikan kekuatan iman dan kesabaran kepada kita semua dalam menghadapi setiap ujian yg datang dan menghampiri hidup..amin.

    amien, tapi bang Speechless…itu artinya apa he..he..he.. ( oon mode on )

  11. zahra mengatakan:

    Hiks…
    Semoga aq menjadi bunda yang baik bagi putra-putriku kelak… Amin…AllahummaAmin…

    Aq pernah dengar istilah ibu merupakan tonggak negara… Kalo ibu-ibu di suatu negara sudah seperti itu… gmn negaranya…

    Wa’allahu ‘Alam….

    Amien semoga semua wanita dapat menjadi IBU yang terbaik bagi Putra-Putrinya .

  12. nuuii mengatakan:

    Sedih kalo lihat ada ibu dan anak hubungannya tidak baik… sedih kalo lihat anak kurang ajar sama ibunya tapi lebih sedih lagi kalo lihat ibu yang menghujat anaknya.. karena saya percaya doa ibu itu segalanya,kalo dari mulut ibu keluar kata-kata yang nga baik gimana bisa hidup si anak jadi baik??

    Iya, beneran deh sedih banget, Apalagi harus di tonton seluruh penduduk indonesia dan diulang berkali-kali Ya Allah bener-bener mati rasa deh kayanya. Semoga hal kaya gini gak terjadi ma diri kita amiennnnnnnnnnnn

  13. chitink mengatakan:

    bener-bener ibu yang aneh….btw mana nich pesenan saya ko blm dimuat juga???

    Sabar ya pak :) kemarin aku sampe belain beli buku seharga 47.500 demi bahan postingan yang bapak minta hiks

  14. okebebeh mengatakan:

    sejahat-jahatnya orang tua kita, kita doakan semoga Alloh ampuni mereka dan masukkan mereka kedalam syurga yang paling tinggi

    Bener Pak Eko, Makasih atas kritikannya, aku juga mau donk di doain apa lagi ma ustadz EKO ;)

  15. kecebon9 mengatakan:

    ASsalamu’alaykum, senang membaca postingan ini.. sedikit banyak mengingatkan saya tentang pengorbanan Ibu saya.. untuk menjadi ibu yang baik ternyata tidak diperlukan gelar yang mentereng ataupun kekayaan yang berlimpah, tapi keikhlasan.. ini yang susah!

    Ibu yang nyumpahin anaknya bisa jadi karena waktu kecil dia pun diperlakukan seperti itu oleh orang tuanya.. atau bisa jadi dia memang blom siap menjadi ibu..

    smoga ibu-ibu (*dan calon ibu) Indonesia dapat meneladani kisah-kisah wanita pilihan zaman Rasululloh,,

    Amien , memang beda ya , kesiapan fisik dan kesiapan metal, jadi sedih kalau inget kejadian itu

  16. Cabe Rawit mengatakan:

    Ane juga liat tayangannya… sedih sekaligus kasian sama ibu dan anak-anaknya. Kehormatan keluarganya rontok… Yang ane tau, ibundanya itu tertekan secara mental. Karena pada kesempatan laen, si ibu bicara baik dan memuji-muji anaknya yang mantan artis panas itu. Yah… kita doain aja bang…

    Iya kita doain aja pak ustadz, Oh jadi beberapa hari ini menghilang untuk mantau keluarga mereka ya, pantes paham banget kalau si ibu lagi tertekan mental

  17. cewektulen mengatakan:

    belum pernah jadi ibu jadi nggak ngerti, tapi alangkah baiknya mereka2 yang melakukan penyimpangan ini di periksa segi kejiwaannya…

    sama saya juga belum jadi bapak, jadi cuma bisa sedih aja hiks

  18. diana mengatakan:

    begitu pula almarhumah mama, tidak pernah ngeluh tentang apapun. sakitnya ditanggung sendiri hingga akhirnya beliau harus menyerah pada kanker hati stadium 4…. tapi aku bener2 kadang gak habis pikir pada mama….dari mana beliau punya kekuatan sedemikian rupa menghidupi kami dan menutupi segala gundahnya dari orang lain???

    –ye, jadi curhat– :)

    Gak heran gw kalau mama elo tegar kaya gitu anaknya aja tegar kaya elo, wakakakaka sok tahu banget gw ya, saluttttttttttttttttt untuk mama elo

  19. nurussadad mengatakan:

    kasih ibu kepada beta tak terhingga sepanjang masa..

    Mas, apapun yang dilakukan Ibu pada kita, seumpamanya tubuh kita diris pake sisir besi yang tajam sampek hancur sekalipun, hal itu tidaklah cukup membalas apa yang dilakukan oleh Ibu kepada kita..

    Setuju aku , cuma aku aga kaget aja, kok ada ibu yang mengeluarkan sumpah serapah kaya gitu, Ya Allah ampun

  20. dewi mengatakan:

    wah, sebelumnya…. salute untuk bunda-nya
    yang tegar, kuat, dan berhasil mendidik amanah Allah :-)

    sejak beberapa bulan terakhir, saya males liat tayangan infotainment. Infonya sammmma aja, klo ga perceraian, putus cinta, foto seksi artis yang beredar bebas, rebutan anak, ato kisah ibu yang menyumpahi anaknya.

    Soal aksi si ibu yang menurut saya terlalu ekstrim dan dramatis itu bisa jadi adalah indikasi (bukan menuduh loh, karena harus ada pembuktian tuh ;-) ) adanya gangguan psikologis atau biasa kita kenal dengan stress. Tapi yang bikin saya lebih sebel, kok ya para pekerja infotainment tetap mengambil gambar dan menayangkannya…:-(

    btw, makasih dah mampir @ my blog… jangan kapok mampir lagi ye, banyak silaturahim kan memperlancar rezeki tuh (iiih, maunya aku ini, he3… :-) )

    Mudah-mudahan kita semua dapat mengambil pelajaran dari setiap kejadian amiennnnnnnnnnnnnnnnnnnn

  21. oalngbiaca mengatakan:

    Aslkm.

    makanya nonton juga sekali-kali lan, maksudnya nonton berita gitu lho…hehe..jangan ketinggalan informasi ya ?

    sy juga jarang nonton karna nggak ada waktu untuk itu, tapi skedar Dunia dalam berita TVRI sy slalu nonton, liat perkembangan dunia…

    Aku juga itu nontonnya pas di kamar adik, kaget bangettttttttttttttttt lihat ibu2 kaya kesurupan gitu, ya Allah kok bisa kaya gitu.

  22. tuansufi mengatakan:

    Kasihan juga, hubungan ibu dan anak yang dilihat di TV itu. Mungkin kita harus bercermin ;

    1. Sebagai orangtua apakah sudah betul cara kita mendidik anak ?

    2. Sebagai anak, apakah sudah betul cara kita berbakti ?

    Aku prihatin…

    Sama Pak aku juga :(

  23. darsini mengatakan:

    ya.begitulah ,tapi tidak semua ibu seperti itu ..
    contohnya ibu ku ….

    Setuju Darsini, Ceilah yang di jemput ma cowoqnya wakakakaka

  24. abiehakim mengatakan:

    Lebih baik kita ingat aja jasa2 beliau…mudah2an itu semua hanyalah khilaf aja.

    Amien semoga mas, dan semoga kita dapat mengambil pelajaran dari kejadian itu

  25. devari mengatakan:

    mari kita sama2 membuat sebuah excuse: ibu juga manusia :)

    tp nih katanya sebesar apapun kesalahan ibu tetep ga bisa impas ‘hutang’ kita karena ngelahirin dan membesarkan kita…

    Iya ibu adalah manusia yg terkadang mempunyai salah dan khilaf, semoga Tuhan megampuni segala khilaf setiap ibu

  26. la mendol mengatakan:

    ustadz, saya ngiri …soalnya saya sudah nggak punya ibu *mewek neh

    Luna Kamu ngiri ama siapa, ama diriku ya , kan kamu juga akan menjadi ibu yang cantik, baik hati , tidak sombong, tapi sayangnya kamu suka makan, tapi gak papa ibu juga kan manusia :)

  27. yudhistira31 mengatakan:

    kasih ibu kepada beta tak terhingga sepanjang masa, hanya memberi tak harap kembali, bagai sang surya menyinari dunia….masih banyak yang lupa dengan makna syair lagu yang subhanallah bagusnya…marilah kita berusaha agar tidak menjadi “ibu yang aneh” karena pola didik yang kita ajarkan juga sangat mempengaruhi bagaimana sikap anak kita ke kita di masa tua kita..

    Semoga kita dapet menjadi anak sekaligus orang tua yang terbaik untuk orang-orang yg kita kasihi.

  28. achoey sang khilaf mengatakan:

    Selayaknya seorang ibu dapat memberikan kasih sayang penuh pada anaknya. Seperti halnya ibu antum dan ibu ane tentunya. Bersyukurlah kita.
    Mangkanya hati-hati. Kelak kalo kita cari istri carilah yang solehah.
    Biar anak-anak kita kelak terjamin kasih sayangnya.
    OK, saling doakan deh tahun ini kita dapet. :)

    Amien, iya semoga tahun ini ya Allah swt memberikan jodoh yg terbaik.

  29. nenyok mengatakan:

    Salam.
    Sangat menyentuh
    Menurut gw bisa jadi Ibu itu dilanda depresi, merasa tidak berbahagia dalm hidupnya hingga dilampiaskan pada anak-anaknya, mudah2an ini bukan suudzon tapi baidewei selain beristighfar tentunya kita doakan agar ke depannya bisa lebih baik. Amin.
    Salam kenal :)

    Salam kenal kembali, ya semoga Allah berikan yg terbaik untuk kita semua.

  30. apiq mengatakan:

    Sabar adalah karakter terbaik untuk kita.
    Sabar adalah nama-Nya yang terakhir
    yang ke-99

    Wahai manusia…
    berlatihlah untuk SABAR

    Ya Allah berikan kami kesabaran sebagaimana Engkau berikan kepada Rasulullah saw dan para Sahabatnya.

  31. chyntiablue mengatakan:

    Yupz … btul pa yg d tulis para ibu pun skrng kdng terlalu ” sibuk ” dan akhirnya menyerahkan tugas ke ” pembantu ” annd anak2 lbih dekat pda sang pembantu , contohnya jika minta makan atau di antarkan sekolah pasti si anak meminta pda si mbok nya …. Yupz tapi tetep za kta harus mengormati ibu walaupun ibu itu sngt2 kjam , ingat Surga Di Telapak Kaki Ibu bkan Surga Di Telapak Kaki si ” mbok ”
    Jngn lupa yg nulis ini kirimz email ke q biar bsa ngobrol2 chyntiablue@yahoo.co.id

    Semoga kita gak seperti itu ya :)

  32. wety mengatakan:

    Dahulu saya yang bertanya seperti itu pada diri saya sendiri.. Dimana sosok seorang ibu yang lembut,pengasih dan penyayang ada anaknya. Karena waktu kecilsaya hampir tidak merasakan hal itu. Yang saya dapat dari seorang ibu adalah cacian,kemarahan dan pukulan.
    Tapi Maha Suci Alloh, yang telah menunjukkan kemurahan-Nya.
    Sekarang saya tidakakan bertanya lagi kenapa? Karena itu merupakan ujian untuk seorang anak dalam ketaatanya pada Alloh dan pada orangtuanya.
    Selalu ada hikmah dalam sebuah kejadian…

    Beruntunglah orang yg dapat mengambil hikma dibalik setiap kejadian.

  33. yossyrahadian mengatakan:

    menurut saya kuncinya ada di ilmu
    ilmu untuk menjadi istri yang baik kemudian berlanjut kepada ilmu untuk menjadi ibu yang baik

    kebodohan itu biangnya kesalahan
    :)

    Just another opinion of mine

    Ilmu yg di sertai rasa ingat dan takut terhadap sang pencipta, karena banyak juga orang yg berilmu tapi tak bisa mengemban tugas sebagai seorang ibu, beberapa contoh para wanita karier tdk sedikit yg gagal mengurus rumah tangganya. dan rata2 mereka berpendidikan minimal s1

  34. vergilisdead mengatakan:

    MEmang Jaman Udah semakin menggila, semua serba terbalik dan menjadi sebuah anxiety tersendiri dalam alam fana ini. Mungkin ibu-ibu aneh tersebut kurang mendalami dalam hal keimanan. Seandainya iman seorang ibu itu kuat, maka yang di ucapkannya adalah doa terbaik bagi sang anak.^_^

    Tepat sekali Iman merupakan jalan keluar untuk setiap masalah, dengan tingginya iman seseorang dia bisa menjaga dirinya dari mendzalimi orang lain.

  35. endangpurwani mengatakan:

    OOT: maaf ya Dik Landy….jarang bw….sedang merawat ibu yg sakit, habis opname….

    Gpp mbak , semoga lekas sembuh dan di berikan kesehatan ibunya, amien

  36. akbarindonesia mengatakan:

    sudah dekat rasanya kita dengan hari kiamat

    zaman dimana orang sudah tidak lagi peduli dengan orang lain, tak kecuali anaknya…

    zaman dimana manusia sudah lupa akan penciptanya…

    Mari kita kembali membina kemesraan dengan sang pencipta

  37. dobelden mengatakan:

    ibu psycho itu mah :|

    :) kita doain aja ya

  38. stenlymandagi mengatakan:

    ..beda tipis antara sinetron dan kenyataan….

    Yup, jadi sedih :(

  39. julfan mengatakan:

    mungkin kebanyakan nonton sinetron

    Atau malah mungkin dia bercita-cita menjadi artis sinetron, :), semoga kita di jauhkan dari hal-hal seperti itu

  40. langitjiwa mengatakan:

    iya aku sempat nonton kejadian itu dimana seorang ibu memaki,mencabak ditonton oleh orang ramai pula.
    tak tahulah apa kata-kata’surga di telapak kaki ibu itu’ sudah hilang dari si’ibu itu apa si’ibu lupa apa arti ibu bagi sang anak?hmm…….
    jwbnya ada di ibu itu kali yah????
    hi..hi..hi…
    salam kenal,
    langitjiwa.

    Cuma bisa menarik nafas panjang ehmmmmmm. salam kenal kembali

  41. sujonofitri mengatakan:

    mas landy….sebelumnya saya minta maaf mungkin komentarku kurang menyenangkan di hati mas….
    gini mas kita tidak bisa menyimpulkan seorang ibu itu aneh, kita itu harus melihat situasi si ibu tersebut???mungkin ibu tersebut mengalami strees berat n hambatan ekonomi yang kurang mendukung,,,tapi saya sadar perlakuan ibu tersebut tidak dibenarkan dari segi apapun….
    tapi perlu mas landy ingat “SURGA ITU ADA DI TELAPAK KAKI IBU” …jadi ibu itu bagaikan perhiasan atau mutiara yang patut kita jaga dengan sepenuh hati yang tulus…tanpa ibu kita tidak akan lahir di dunia ini….

    waduh aku ini jarang marah loh jadi gak usah takut he..he..he.. untuk menjawab komennya boleh ya aku kutip kata-kata almarhum La-Rose yang saya ambil dari salah satu artikelnya yang di muat dalam bukunya yang berjudul kisi-kisi kehidupan sebagai bahan renungan bagi para ibu karena pada postingan kali ini aku mau menyororti posisi ibu , walau sejelek apapun dan sejahat apapun orang tua kita , kita tetap harus sayang dan taat kecuali untuk hal-hal yang melanggar Agama, maka untuk yg satu ini tak ada lagi ketaatan disana ( Tidak ada ketaatan seorang hamba dalam mendurhakai sang Khalik )

    ” Seorang ibu hanyalah manusia biasa juga, ibu bukanlah orang yang lepas dari kesalahan. makanya jangan mentang-mentang surga berada di bawah telapak kaki lantas mau seenaknya saja memperlakukan surga itu. Dan kalau anak-anak mau ke surga mereka harus taat tunduk tanpa reserve. Saya sendiri sebagai ibu, merasa, bahwa kewajiban kita untuk menciptakan suasana, agar jalan ke surga yang berada di bawah telapak kaki kita jangan di persulit. Sehingga anak-anak kita harus merangkak-rangkak menuju kesana. dan sebagai ibu jangan lancang menyumpahi anak, sikaf serupa ini malah akan melahirkan anak-anak yang durhaka. karena tanpa di sadari sesungguhnya kita telah menciptakan anak-anak kita menjadi DURHAKA.”

  42. Santi mengatakan:

    Semoga diberikan petunjuk dan hidayah Nya :(
    Menyedihkan.. apalagi negara ini masih kacau balau, butuh anak-anak yang waras utk memimpin bangsa nanti :(

    Setuju Jeng, waduh di kau kenapa selalu tidur larut malam seh. ayo cuci kaki bobo he..he..he..

  43. deprant mengatakan:

    ya…ya…ya…ada-ada saja!!!

    :)

  44. Yari NK mengatakan:

    Nampaknya memang fenomena aneh seperti itu bakal terus ada…… masalahnya memang kompleks apalagi kalau itu berhubungan dengan gangguan jiwa….

    **sambil mengelus2 dada**

    Ya semoga ada perubahan , setidaknya hal tersebut tidak menimpa kita semua, amien

  45. nexlaip mengatakan:

    masya Allah !!!

    Kenapa diet???

  46. Ghatel mengatakan:

    jaman memang sudah edan ….

    :)

  47. Fakhrurrozy mengatakan:

    Fenomena akhir zaman yg sudah semakin sering terdengar dan terlihat. Akan tetapi kita semestinya tidak mencela zaman karena keadaan seperti ini, namun kita jadikan cermin untuk melangkah lebih baik sebagai manusia yg beadab dan berakhlak atas dasar keyakinan yg benar yg kita anut.

    Semoga kisah ini memberikan kesadaran bagi [saya] kita agar segera melangkah untuk sama-sama kembali kepada Yang Maha Benar dan Berkuasa atas alam ini…

    :)

  48. ummaymochil mengatakan:

    infotainment juga tega amat meliput yg kaya gtu…

    Yup bener-bener tega

  49. Amalia hazen mengatakan:

    ibu oh ibu..
    antara kebahagian dan perderitaan sangat tipis kau rasa…
    ingin memberikan kebahagian.. namun mendapat balasan penderitaan…
    yg terkadang keringat dan air mata sudah tak terbedakan lagi..
    tp yakinlah ibu2… keikhlasan itu adalh formula yg terbaik untuk kita

    salam buat ibunda ya…
    moga aku jg bisa jd ibu yg iklas…

    Amien bunda, semoga Ibu-ibu di seluruh dunia menjadi ibu-ibu yang ikhlas

  50. taqiku mengatakan:

    yah..semoga saja kita dijauhin dari sifat-sifat buruk seperti itu, nonton tv dengan banyaknya cerita kriminal juga gak bagus, apalagi kalo yg nonton gak bisa memfilternya, malah ngajarin.
    gak harus ibu-ibu, semua juga harus kuat imannya, kalau ada apa-apa cepat istighfar. salam kenal ya

    Setuju Bu . semoga hal tersebut tidak menimpa kita

  51. Eucalyptus mengatakan:

    Klo menurut saya pribadi sih, si ibu yang satu ini sepertinya perlu perawatan psikiater deh, jangan2 jiwanya terganggu. Karena kalau ibu yang sehat mana mungkin membenci anak kandungnya sedemikian rupa? Walahu’alam…

    Yup setuju bunda, beruntung ya anak2 bunda punya mama kaya bunda, cantik, baik hati, pinter geblog dan jago karoke lagi wakakakaka,

  52. icozya mengatakan:

    membuatku merasa beruntung memiliki ibu seperti ibuku

    *koq jadi pengen nangis inget simbok*

    Jangan nangis di sini donk, jadi ikut sedih.

  53. siska mengatakan:

    hihihi abis nonton infotainment nih??

    gue jadi inget ama cerpen gue yang kemaren2 itu…

    tiba2 jadi kangen rumah….

    He..he..he… kayanya bukan infotaiment yang gw tonton kemarin tapi film horor malah lebih serem he..he..he… gimana kerjaannya lancar2 aja kan? dah mulai bisa menikmati Jakarta ya :)

  54. realylife mengatakan:

    yang jelas , aku cinta banget sama ibu aku dan menerima dia apa adanya
    bener ngga ?
    o iya email nya sudah saya kirim pesan
    silahkan di buka
    saya menunggu konfirmasinya
    terima kasih

    Dah aku baca emailnya tar aku sms ya jawabannya :) makasih

  55. ashardi mengatakan:

    ibu yang aneh…
    di blog udah ada postingan baru tu mas… :D

  56. theloebizz mengatakan:

    hhhmm….bunda…segitu bencinyakah kau dgn buah hati yg kau kandung selama 9 bulan???ananda mungkin saja khilaf…dan jangan pernah kau berusaha tuk menyerah agar ia tetap berada di jalur yg kau hendaki… :(

  57. lady mengatakan:

    jadi ingat seorang ibu tetangga saya yang sikapnya mirip dengan ibu yg aneh itu… hiih.. takut.

    nauzubillah..

  58. Frida mengatakan:

    Smoga “ibu-ibu yang aneh” diberikan hidayah oleh Alloh SWT dan smoga kita dapat mengambil pelajaran dari peristiwa2 aneh yang banyak terjadi di dunia ini agar kita melangkah lebih baik lagi.

  59. mas_tyo mengatakan:

    mbak klo nonton tv sekarang itu paling enak nonton olahraga ma film kartun, aman dan gak bikin tambah stress, naudubillah deh moga2 istri saya nanti tidak seperti itu

  60. sarahtidaksendiri mengatakan:

    astagfirullah…harusnya kasih ibu itu tidak terbatas…aQ sbgai cewek (insya Allah jd ibu :) ) blm punya anak aj, ttp g tega melukai atw kasar sm anak2-sodara. Gila bener manusia skrg…aneh…

  61. IndahJuli mengatakan:

    setuju…ngak ada tempat kursus buat jadi orang tua yang baik, semuanya berjalan apa adanya, malah kadnag dari anak-anaklah orang tua belajar.
    Hiks..pepatah kasih orang tua sepanjang jalan, kasih anak sepanjang galah, udah ngak relevan lagi yah sekarang :(

  62. binchoutan mengatakan:

    dulu ketika saya masih tinggal dengan orang tua… jujur saja saya seringkali meributkan hal2 kecil dengan ibu…
    sampai ketika saya SMA yang sedang berjuang untuk lulus & diterima di universitas, ibu saya terutama selalu bangun malam untuk tahajud tanpa membangunkan saya karena khawatir tidur saya terganggu, padahal hal itu dilakukannya untuk kepentingan saya. Sungguh saya menyadari, betapa saya terlalu egois selama ini.
    Sekarang setelah saya tinggal jauh dari orang tua… saya baru menyadari kalau cinta dan kasih sayang dari orang tua khususnya ibu sangat2 besar. Hikmah yang dapat saya ambil, kini saya tidak pernah lagi meributkan hal2 kecil seperti dulu, saya tidak ingin waktu saya yang singkat untuk bertemu mereka diisi dengan pertengkaran. Thanx God!!

    Mama..i miss you so!!

    *menitikan air mata*

  63. anginbiru mengatakan:

    setuju banget sama paragraf terakhir..! jadi ngerasa disentil ni.. huhu..

  64. meitymutiara mengatakan:

    Ibu yang aneh seperti itu bukan hanya ada di sinetron-sinetron ato pas ditayangkan di infotainment aja kok. Aku nyaksiin sendiri kok gimana seorang ibu jadi terbiasa mukul anaknya, ninggalin anaknya. Sedih. Miris liatnya.

    Beruntung aku punya mamah yang sampe sekarang masih perhatian banget dan perhatian itu kadarnya engga berubah dari dulu sampe sekarang.

  65. SaLLy mengatakan:

    seTuju…
    “jadi apapun yang Allah berikan sudah layaknya harus di syukuri bukan di sesali.”
    Ibu adalah cerminan manusia hebat,,
    InsyaAllah akuw akan jadi ibu hebat untuk anak2kuw kelak amiin..
    artikel ini aku lihat di http://www.lintasberita.com/Lokal/rdquo_Ibu_Yang_Aneh_ldquo/

  66. Fafa mengatakan:

    Aku itukan punya VCD yang isinya profileku dari aku kecil, saat aku nyanyi, aku ikut lomba, aku sekolah, aku menari, aku wisuda sampai aku main wushu, pokoknya dan lain lain dech, yang di file PICTURE itu ada semua fotoku dan hasil karyaku plus prestasiku. Durasinya saja 43 menit.

    Buat semuanyanya yang mau tinggalin comment di blogku nanti aku undi, bakalan siapa yang menang. Semuanya gratis jadi tidak perlu ganti biaya produksi sama pengiriman, aku yang tanggung semuanya.

    Karena terbatas jadi nanti aku umumkan yang menang hanya sepuluh orang saja ya.

    Ayo buruan siapa tahu bisa menang, oh ya catatan buat muter VCDnya kalau pakai VCD Player sembarang merek bisa, tapi kalau pakai komputer jangan pakai Windows Media Player sama Winamp jadi harus selain itu. Kagak tahu tuch Oom Andi yang bikin kok bisa begitu.

    Sudah ya, aku tunggu commentnya di http://akuhomeschooling.wordpress.com. Terima kasih banyak ya.

    Cium sayang selalu dari Fafa buat semua

  67. 4ddl mengatakan:

    Nice Info, thanks :D

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 396 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: