“Tangis Rasulullah saw di Malam Perang Badar”

badar

Jibril telah datang kepada Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasalam dan berkata kepada beliau,”Dengan apa kalian menyebut orang-orang yang berjuang di perang Badar ini?” Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasalam menjawab, “Mereka adalah orang muslim terbaik.” Maka, Jibril berkata, “Begitu pula dengan malaikat yang ikut serta dalam perang Badar ini. Mereka adalah termasuk muslim terbaik. “

Perang Badar merupakan perang yang sangat penting dalam sejarah Islam , perang dimana sebuah keyakinan, kecintaan dan kepatuhan di pertaruhkan. Ketika keraguan terhadap kemahakuasaan Allah swt di pertanyakan, Seakan Allah swt ingin memperlihatkan kepada kita semua, bahwa pernah hidup sekelompok manusia, yang rasa cinta terhadap Allah dan Rasul-Nya bukan hanya di mulut tapi sudah dalam bentuk perbuatan, bahkan rasa cinta tersebut mengalahkan rasa cinta terhadap diri mereka sendiri.

Jumlah kekuatan kaum muslimin saat perang tersebut adalah 313 sampai 317 orang. Mereka terdiri dari kaum Muhajirin 82 atau 86 orang, Bani Aus 61 orang, dan kalangan Khazraj 170 orang. Mereka berja­lan dengan hanya membawa 2 kuda dan 70 unta. Maka, setiap dua orang atau tiga saling bergantian dalam mengendarai satu unta. Sangat berbeda jauh dengan jumlah yang di miliki oleh kaum kafir Qurais, Jumlah mereka mencapai 1.300 orang. Mereka membawa 100 tentara berkuda, 600 tentara berbaju besi, dan sejumlah unta yang sangat banyak jumlahnya. Pasukan bangsa Quraisy ini dipimpin oleh Abu Jahal.

Bila kita berfikir dengan otak kita maka sangat mustahil kaum muslimin akan bisa mengalahkan pasukan yang begitu besar dan menggunakan peralatan yang canggih pada masa itu, tapi sekali lagi keimanan dan keyakinan yang sempurna mengalahkan segala bentuk keraguan karena mereka adalah pahlawan Badar, orang-orang yang telah Allah swt pilih untuk mendampingi kekasih-Nya tercinta, Rasulullah saw.

Keimanan mereka mencapai titik sempurna, andaikan hati mereka di keluarkan dan di cacah, maka tak akan ada satu ruang-pun yang berisikan kecintaan melebihi kecintaan terhadap Allah swt dan Rasul-Nya.

Sa’ad ibn Muadz-pembawa bendera Anshar-pun saat itu angkat suara Maka, ia pun segera bangkit dan berkata, “Demi Allah, Kami telah beriman kepadamu, sehingga kami akan selalu membenarkanmu. Dan kami bersaksi bahwa ajaran yang engkau bawa adalah benar. Karena itu, kami berjanji untuk selalu mentaati dan mendengarkan perintahmu. Berangkatlah wahai Rasululah Shalallahu ‘alaihi wasallam, jika itu yang engkau kehendaki. Demi Dzat yang telah mengutusmu dengan nilai-nilai kebenaran, seandainya engkau membawa kami ke laut itu, kemudian engkau benar-benar mengarunginya, niscaya kami pun akan mengikutimu. Sungguh, tidak akan ada satu pun tentara kami yang akan tertinggal dan kami tidak takut sedikit pun kalau memang engkau memper­temukan kami dengan musuh-musuh kami esok hari. Sesungguhnya, kami adalah orang-orang yang terbiasa hidup dalam peperangan dan melakukan pertempuran. Semoga Allah memperlihatkan kepadamu berbagai hal dari kami yang dapat memberikan kebahagiaan bagimu. Maka, marilah kita berjalan menuju berkah Allah.”

Pertarungan begitu sengitnya dengan jumlah kaum muslimin yang tak seimbang. Tapi sekali lagi, apabila Allah swt telah berkehendak maka pasti akan terjadi, begitupun sebaliknya.

Kegagalan dan keberhasilan bukan ada di tangan manusia, melainkan ada atas ijin dan kuasa-Nya. Dan pertolongan-Nya akan turun seiring dengan seberapa besar rasa ketergantungan kita pada-Nya. Ketika keimanan kita melemah, kerindukan kita akan surga-pun padam, dan ketakutan kita terhadap neraka-pun menipis, tapi sebaliknya, ketika keimanan kita meningkat maka surga dan neraka bukan lagi menjadi tujuan, melainkan hanya keridhaan-Nya lah yang menjadi pengharapan.

Sesungguhnya “pohon” jihad di jalan Allah swt tidak disirami kecuali oleh air mata orang-orang yang shalat tahajud di kegelapan malam, ketika manusia-manusia sedang asik dalam buaian mimpi panjang. Para mujahid bangun dan bermunajad kepada-Nya. Mereka tidak tumbuh dan berbunga kecuali dengan ruku dan sujud dalam ke nikmatan tahajud mereka. Beginilah cara imam para mujahid, imam para panglima, utusan Tuhan semesta alam, Muhammad saw mengajarkan kepada kita.

Kemenangan terhadap musuh-musuh Allah swt tidak akan bisa tercapai andai tanpa doa dan air mata saat tahajud di kegelapan malam. Allah swt akan menolong dan mengukukan langka-langka kita mana kala kita menjadikan tahajud sebagai sarana untuk memohon bantuan-Nya.

Ibnu Katsir rahimahullah menggambarkan keadaan Nabi saw pada malam perang badar. “Pada waktu malam perang badar , Rasulullah saw melakukan shalat di dekat sebatang pohon. Dalam sujudnya beliau memperbanyak, ‘Ya Hayuu, Ya Qayum.’ Beliau mengulang-ngulangi ucapan itu , dan menekuni sholat tahajud sambil menangis dan berdoa terus menerus sampai pagi, dalam doanya Beliau berkata; ‘Ya Allah aku mengingatkan-Mu akan janji-Mu, Ya Allah jangan Engkau meninggalkanku, Ya Allah jangan Engkau membiarkanku, Ya Allah jangan Engkau menyianyiakanku. Ya Allah ini adalah orang Qurais, mereka telah datang dengan kesombongan mereka. Mereka telah menentang dan menuduh bohong utusan-Mu. Ya Allah mana pertolongan-Mu yang Engkau janjikan.’ Beliau berdoa hingga jubahnya terjatuh . Datanglah Abu Bakar sahabat yang selalu menemaninya dikala suka dan duka, Sahabat yang menemani Rasulullah ketika di kejar bala tentara musuh di gua Tsur. Sahabat yang memiliki hati yang begitu lembut, dengan air mata yang menetes ia mengambil jubah Rasulullah saw yang terjatuh kemudian mengembalikan ke pundaknya dan Beliau mengikuti di belakang Rasulullah saw. Dia berkata, “Wahai Nabi Allah cukup bagimu mengingatkan Tuhanmu akan janji-Nya. Karena Ia akan memberikan kepadamu apa yang Ia janjikan. Maka Allah swt menurunkan firman-Nya,” Agar Allah swt menetapkan yang hak ( Islam ) dan membatalkan yang batil ( syirik ) walaupun orang-orang yang berdosa itu tidak menyukainya.” ( QS; Al-Anfal : 9 ). Allah pun menolongnya dengan mengirim malaikat-Nya dalam perang Badar.

Ini lah jalan yang Rasulullah dan para sahabat-nya tempuh, bangun di tengah malam dengan perasaan hina, mengadukan segala kelemahan hanya pada-Nya, karena sesungguhnya hanya Dialah yang maha kuat lagi perkasa, semua permasalahan datang dan kembali pada-Nya.

Saudaraku yang mengaku beriman kepada Allah dan rasul-Nya sekarang Tanya kepada diri kita masing-masing, sudahkah kita meneladani Rasulullah saw, samakah jalan yang kita tempuh dengan jalan orang-orang yang di ridhai-Nya? Samakah malam kita dengan malam-malam mereka? Kemana kita berlari membawa persoalan dalam hidup kita, kepada Allah atau kepada selain-Nya?.

Saudaraku Agama akan tetap bisa tegak selama ada orang yang mau menangis dimalam hari, menangis dengan perasaan hina dan fakir di hadapan-Nya, tahajud adalah jalan orang-orang sholeh , jalannya para Nabi dan Rasul.

Wahai saudaraku letakanlah dirimu pada malam hari di depan pintu-Nya. Katakan kepada Tuhanmu, “ Wahai Tuhanku, banyak yang Engkau miliki selain aku, dan tidak ada yang aku miliki selain Engkau. Maka dengan kebutuhanku terhadap-Mu dan ketidak butuhan-Mu akan diriku, dengan kekuatan-Mu dan kelemahanku, dengan kemulia-Mu dan kehinaanku, Engkau mengasihiku dan mengampuniku. Ini lah diriku yang penuh dengan kesalahan dan kebohongan berdiri di hadapan-Mu. Aku meminta kepada-Mu dengan permintaan orang-orang miskin. Aku pasrah kepada-Mu dengan kepasrahan orang-orang yang tunduk dan hina. Aku berdoa kepada-Mu seperti doanya orang yang ketakutan dan buta . Ya Allah janganlah Engkau menyiksa orang yang telah tersiksa dengan rasa ketakutannya kepada-Mu! Janganlah Engkau membisukan lidah setiap apa yang di riwayatkan dari-Mu! Jangan engkau membutakan mata selama ia menangis karena takut kepada-Mu! Jangalah Engkau mengecewakan harapan yang berkaitan dengan-Mu! Janganlah Engkau membakar wajah yang sujud atas keagungan-Mu dengan Neraka! Janganlah Engkau menyiksa jari-jari yang menulis dalam ketaatan kepada-Mu dengan Neraka. Kuatkan lah lidah ini untuk menyeru seluruh manusia dalam syariat-Mu.”

Ya Allah, hamba bukanlah orang yang pantas untuk menulis teladan-teladan ini. hamba tak pantas untuk bercerita tentang kebaikan-kebaikan orang-orang yang Engkau kasihi. Tetapi semua ini hamba lakukan karena rasa kecintaan terhadap orang-orang yang telah menemani kekasih-Mu, Rasulullah saw, di sepanjang hidup beliau dan karena rasa pengharapan agar kelak Engkau bangkitkan hamba yang hina ini dalam jamaah Rasulullah saw dan para sahabatnya.

Ya Allah jadikan kami, anak keturunan kami serta seluruh umat manusia orang-orang yang selalu bertobat dan mendekat kepada-Mu. Ya Allah jadikan dakwah maksud hidup kami, hidup untuk dakwah , dakwah sampai mati dan mati dalam dakwah, Ya Allah hancurkanlah orang-orang yang menjadikan dakwah untuk tujuan dunia, Amien….

Bahan Bacaan : Kehidupan Para Sahabat karya Maulana Muhammad Yusuf al Kandalawi rah.a , Bersujud dalam Keheningan karya Abu Al-Hamidy

Ucapan terima kasih atas comment dan kunjungannya :

kweklina , Agus Taufiq Hidayat,

Iklan

30 Responses to “Tangis Rasulullah saw di Malam Perang Badar”

  1. rionorman berkata:

    Dahsyat…

  2. lintasmarketing berkata:

    Artikel-artikel di blog ini bagus-bagus. Coba lebih dipopulerkan lagi di Lintasberita.com akan lebih berguna buat pembaca di seluruh tanah air. Dan kami juga telah memiliki plugin untuk WordPress dengan installasi mudah.
    Kami berharap bisa meningkatkan kerjasama dengan memasangkan WIDGET Lintas Berita di website Anda sehingga akan lebih mudah mempopulerkan artikel Anda untuk seluruh pembaca di seluruh nusantara dan menambah incoming traffic di website Anda. Salam!

  3. Pakde berkata:

    Salut untuk tulisannya, sayangnya saya menangkap kesan yang berisi kemarahan disini ” Ya Allah hancurkanlah orang-orang yang menjadikan dakwah untuk tujuan dunia, Amien…”

    Setahu saya, do’a itu akan dikabulkan untuk do-doa yang positif. Sory to say bro….Anda meminta doa untuk “menghancurkan” orang2 yang menjadikan dakwah untuk tujuan dunia, jika allah menghendaki, bgaimana?

    Maaf, lebih bagus lagi di ganti dengan kata LURUSKAN KEJALANMU ya Allah atau apa kek bahasanya, Sekali lagi soryy to Say.
    Salam 😉

    Adakalahnya Rasulullah saw berdoa memohon hidayah untuk para penentangnya, seperti yang terjadi di Thaif dimana Rasulullah mengalami penyiksaan yang sangat berat sampai-sampai malaikat gunung meminta ijin kepada Allah untuk menghancurkan penduduk Thaif, tapi apa yang Rasulullah buat untuk mereka dalam doanya ??? Rasulullah saw berdoa memintakan hidayah untuk mereka, karena apa??? karena Rasulullah saw tahu mereka yang menentangnya saat itu belum mengerti tentang apa yang Rasulullah saw sampaikan. Lain halnya ketika Rasulullah saw berdoa untuk kehancuran kaum kafir quraisy salah satu nya seperti terjadi pada putra Abu Lahab dimana Rasulullah saw berdoa kehancuran untuknya, karena apa, karena pada dasarnya mereka sudah mengerti bahwa Rasulullah dan ajarannya adalah benar , tetapi mereka mencoba mengingkari dan menentangnya.
    sama halnya dengan para pekerja dakwah, Dakwah adalah induk dari agama tanpa dakwah agama tidak akan tersebar, dakwah adalah amalan para nabi dan rasul maka sudah seharusnya para pekerja dakwah paham bahwa kerja nabi dan rasul bukan bertujuan dunia, dakwah adalah tulang punggung agama kalau tulang punggung agamanya saja sudah bengkok maka tak heran agama menjadi bahan olok-olokan umatnya, sampai-sampai masyarakat lebih suka membaca koran ketimbang qur’an, ulama sudah tidak di hargai lagi, aliran-aliran sesat meraja lela ini semua terjadi karena berubahnya tujuan para pendakwah dari yang tujuan akhirat menjadi tujuan dunia.

    Ya Allah…. betapa jauhnya perbedaan kami dengan para kekasih-Mu, mereka berdakwa untuk mengajak manusia mengenalmu, mengenal surga-Mu yang luasnya tak pernah terbayangkan oleh akal dan pikiran, mereka berdakwa untuk mengantarkan ummat kepada keselamatan dari murka-Mu, tapi apa yang kami lakukan hari ini….!, kami berdakwa demi suatu yang hina, kalau para sahabat Nabi berdakwa dengan harta dan diri berkorban habis-habisan demi agama , tapi kami ya Allah….!, kami berdakwa untuk mendapatkan dunia yang hina ini, untuk mendapat sanjungan dan pujian, kami tidak mengantar ummat ke surga-Mu melainkan kepada kemurkaan-Mu.

    Ya Allah…! perbedaan itu teramat jauh, sahabat Nabi menjual dunianya untuk mendapatkan akhiratnya, sedangkan kami menjual akhirat untuk mendapatkan dunia, Ya Allah…! masih adakah surga untuk kami..?, masih berkenankah Engkau memandang kami…?, masih berkenankah Rasulullah saw meminumkan kami dengan tangannya yang mulia di telaga kautsar…?

  4. Hasrat berkata:

    Ya Allah rahmatillah orang-orang yang telah menolong kami ketika kami hijrah yaa Allah..
    berikan hidayahmu bagi kami yaa Allah..

    Yaa Muqolibal Qulub..
    tsabit qulubana ‘ala diinika

    berilah hidayah bagi kami ya.. Allah..

    Jadikan musuh-musuh kami menjadi teman-teman yang mendukung kami yaa Allah..
    sungguh kami dahulu dalam keadaan jahiliyah, Engkaulah yang memuliakan kami dengan agamamu..

    Dunia telah melalaikan kami, terkadang dunia masih besar dihadapan kami..
    Ampunilah kami yaa Allah..
    Meskipun iman kami sedikit, terimakasih yaa Allah..
    jangan cabut nikmat iman ini ya Allah..

  5. erander berkata:

    Mungkin ada satu hambatan — terutama untuk kaum pria — untuk menangis. Sehingga ‘pekerjaan’ menangis menjadi suatu hal sulit. Bahkan saya punya teman, walaupun dia merasa hatinya sangat sakit sampai ‘berdarah²’ .. dia ga pernah mau menangis. Karena dia diajarkan bahwa laki² tidak boleh menangis .. OMG !!

    Hmmm .. mungkin perlu pendekatan yang berbeda. Ketika jaman telah berubah. Ketika kata telah memiliki banyak dimensi. Ketika peristiwa banyak terjadi. Perlu revitalisasi kisah² keteladanan Rasulullah sehingga lebih merasuk dalam sanubari anak² jaman digital.

    Teruslah berdakwa.

  6. Agus Taufiq Hidayat berkata:

    kayanya mo 4 bulan jalan kaki neh….

  7. Alex berkata:

    ide mas Eby Erander bagus juga tuh..

    pa khabar mas Landy ?

  8. angeles roses berkata:

    tulisannya sangat menggugah, boleh dong mas saya ikutan ngaji,,,,,,

  9. achoey berkata:

    Subhanallah akhi
    Tetaplah di jalan dakwah

    daku kini di sini
    http://cucuharis.wordpress.com

  10. hanggadamai berkata:

    halo mas landy
    pa kabar??
    blognya masih terus adem ya mas,,,

  11. agunk agriza berkata:

    subhanallah ..
    insyaAllah ak bkal lbih mndekatkan dri padaNya

  12. teh muti berkata:

    Rabbi….. aku ingin seperti mereka….

  13. Aini berkata:

    Ya Allah ampunilah dosa-dosa orang-orang yang beriman dan Islam. Yang laki dan perempuan.

    Orang-orang yang berdakwah untuk kepentingan dunia memang harus dihancurkan niatnya itu, niatnya harus diganti Lillahi Ta’ala.

    mari kita bantu mendoakan. Ya Allah hancurkan ya Allah setan-setan yang ada dalam diri-diri kami.. ya Allah hari ini hari jumat, demi kemuliaan hari jumat kabulkanlah doa kami ya Allah.

    Amin..

  14. Dwi Ahmad Ali Syafei berkata:

    Hasbunallah wa ni’mal wakil. tULISANNYA sangat menggugah ana. Jazakallah, and kita sama2 niat istiqamah dalam DA’WAH

  15. abu ilyas berkata:

    ajib……..
    ada yang punya nama-nama sahabat nabi yang ikut dalam perang badar ga??? please kirim ke ahuhamba.yudi@gmail.com….
    makasih sebelum-nya..

  16. agus berkata:

    tulisanya penuh makna,,,., semoga menjadi inspirasi saya.,.,.

  17. agus berkata:

    kirimin nama-nama pasukan perang badar tersebut ke email: aday_a2gawat@yahoo.co.id

  18. Sarjana Kuburan berkata:

    syukron..bagus banget

  19. hamba Allah berkata:

    Allah Akbar

  20. yayat berkata:

    ijin share akh.
    jazakalloh

  21. Yayan Hendrayana berkata:

    Subhanalloh…sungguh menggugah hati..ijin copas untuk dishare ke yang lain

  22. indra berkata:

    Apa yg ditulis diatas sudah terjadi pada jaman teknologi seperti ini, betapa sangat mahalnya dakwah skarang ini bahkan sampai jutaan rupiah, Mungkin bukan Ustnya yg langsung meminta tapi lewat Manajemennya. Semoga Alloh SWT mengampuni kelalaian mereka.. Aminn…

  23. sukri siarin berkata:

    subhanallah walhamdulillah, teruslah berjuang melalui karya-karya yang bagus, smoga kami smua yang membaca tergugah untuk isqomah dalam taat dan jalan da’wah demi kejayaan Islam, amin.
    Syukron, kami mohon izin untuk dishare ke yang lain

  24. rudi berkata:

    subhanallah andai aku hidup dijaman Rossullullah SAW…..aku mau menjaga nya dengan jiwa ragaku…

  25. Salamah berkata:

    SubhaanALLAAH. .

  26. Zulkarnain damanik. berkata:

    ALLAH yg maha kuasa ats segala sesuatu…

  27. Eko berkata:

    Subhanallah yaa allah ….

  28. Ahmad Muhaimin berkata:

    Sahabat, jika Engkau memohon kepada Allah SWT untuk menghancurkan orang” yang berdakwah karena dunia,
    bagaimana jika tidak ada yang mau berdakwah..?
    bukanlah Allah kuasa menjadikan dakwah para pendusta bermanfaat bagi orang banyak, sebagaimana Allah menolong kaum muslimin dengan orang” munafik…,
    Wallahu a’lamu bis shawab…’

  29. Mh Zain berkata:

    Mohon doanya utk hancurkanlah orang-orang yang menjadikan dakwah untuk tujuan dunia dihapus bro, karna menurutku itu tidak baik doanya, bukannya doa harus yg baik2. karna lebih baik ada yg berdakwah meski niatnya duniawi karna kemanfaatan sgt mengena bagi yg bodoh ilmu agama dari pada enggan berdakwah dgn alasan niatnya belum kuat. Allah swt menjanjikan pahala dunia dan akhirat bagi orang yg berdakwah, karna Allah maha tahu bahwa manusia memiliki nafsu yg cenderung keduniawi. dan manusia selain ditugaskn utk beribadah ,manusia juga ditugaskan sebgai Khalifah Allah/ wakil Allah dalam mengelola bumi pastinya dgn syariat Allah. urusan dunia dan akhirat tdk dipisahkan bro semua saling bersangkutan, cobalah belajar lagi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: