“Sang Pelakon”

Assalamu “Alaikum Warahmatullah Wabarakatuh ….

       

Almarhum Suami Sha di ruang ICU

         Dunia ini layaknya sebuah panggung yang besar dimana setiap kita adalah pemeran yang berkewajiban memerankan peran sebaik mungkin dari sang “Sutradara”. Terkadang ada rasa kejenuhan ketika harus memerankan “karakter” yang sama berulang kali dalam setiap peran yang harus di “pentaskan”, tapi sekali lagi kita hanyalah wayang-wayang yang sangat bergantung pada arahan “Sang Dalang”, suka tidak suka, mau tidak mau kita harus menjalani sesuatu yang memang sudah seharusnya kita jalanin tanpa banyak protes , dibutuhkan kerja keras untuk bisa membuahkan kepasrahan yang tinggi untuk menyerahkan secara total hidup kita kepada “Sang Sutradara”, layaknya seekor kijang yang hanya tertunduk tanpa perlawanan dalam terkaman harimau untuk menyambut sang keabadian. Karena akan teramat lucu ketika sang tokoh dalam sebuah cerita memprotes sang penulis yang menciptakan tokoh tersebut.

        Sama lucunya ketika Sha mencoba “mengugat “ Sang Sutradara ( baca : Allah swt ) atas ketidak adilan “peran” yang harus dia bawakan dalam hidupnya, “peran” yang lagi dan lagi harus dia mainkan, seakan mengunakan pendekatan drama runut dengan tempo lambat yang lumayan menyiksa terlebih harus membawakan “peran” tersebut secara slow motion dan berulang-ulang

Gw gak tahu apa maunya Allah seakan gw gak di beri nafas sedikit pun, baru sebulan gw kehilangan suami (21/01/12) , sekarang mertua gw (22/2/12) yang meninggal dan hari ini Bunda sakit, ditambah Azzura harus ngulang kelas 1 tahun ajaran baru nanti”

        Saya hanya tersenyum menyaksikan “protes” adik saya tercinta teringat sayapun pernah melakukan hal yang sama setahun yang lalu, bukan pada protes yang extreme melainkan hanya mempertanyakan dan berharap diberikan sedikit jedah untuk menarik napas sebelum kembali memerankan”peran” yang sama. Karena akan menjadi sebuah ironi manakala kita berada dalam situasi dimana pilihan menjadi amat terbatas atau bahkan tidak ada samasekali.

         Tahun 2011 bukanlah tahun yang menyenangkan menurut kacamata saya karena ditahun tersebut saya seakan dipaksa untuk”memerankan” karakter yang sesungguhnya bukan diri saya, tetapi karena sikaf kepasrahan dan kepercayaan total kepada “Sang Sutradra” yang membuat saya dapat bertahan melewati semua masalah hingga detik ini, ibarat aktor yang memiliki kemampuan biasa tetapi di dukung oleh “Sutradara” yang hebat, kru dan para pemain pendukung yang luar biasa ditambah narasi yang terdefinisikan dengan baik diperkuat dengan music scoring layaknya orchestra maka sukseslah saya dalam melewati saat-saat mencekam tersebut.

         Walau saat ini pertanyaan Sha diawal tulisan ini dan pernah menjadi pertanyaan saya masih mejadi misteri yang belum terungkap tapi setidaknya kami berharap misteri tersebut sedikit demi sedikit akan terungkap seiring “narasi“ bergulir menujuh pada kesimpulan akhir

           Mungkin kuncinya ada pada kesabaran, karena kesabaran merupakan faktor yang harus dimiliki untuk menyelesaikan peran saya dalam “panggung” ini. Saya hanyalah seumpama bidak catur yang digerakkan sesuai fungsinya, jadi selama lampu “kamera” tetap menyalah dan belum ada aba-aba ‘Cut” dari sang “Sutradara” maka saya harus tetap memainkan dan memerankan “peran” sebaik dan secemerlang mungkin, bersatu dan melebur dalam setiap karakter yang diberikan merupakan keniscayaan sampai credit title bergulir dan pada saatnya kelak kita akan berdiri di “panggung” yang lebih besar dari yang sekarang kita diami untuk menerima “awards” dari “Sang Maha Sutradara”.

Wahai Jiwa Yang Tenang Kembalilah kepada Robmu dengan Ridho dan Diridhoi.

..Subhanallah wabihamdihi Subhanakallahumma wabihamdika AsyaduAllahilaha illa Anta Astagfiruka wa’atubu Ilaik Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Iklan

3 Responses to “Sang Pelakon”

  1. jaka berkata:

    Salam Kenal Ya Untuk Semuanya.. 🙂

  2. nadiaananda berkata:

    Jika Ane Jadi Penulis Pasti ane mau belajar dari ente gan.. 🙂

  3. domtheoos berkata:

    hidup di dunia ini hanyalah panggung sandiwara 🙂

    Pest Control

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: